26 Sep

Peringatan ALLAH …(2)

Kejadian ini, sebenarnya telah terjadi tahun lalu. Hari Jumat, panas siang terik. Jam 11.15-an saya meluncur dari kampus tercinta AKPRIND Yogyakarta, menuju ke kampus tetangga, dimana istri tercinta (seumur-umur baru kali ini lhoh ngucapin yang bginian…, kira2 kayak apa ya wajahnyo kalo ngebaca tulisan ini) menunggu jemputan.

Lanjut yaa, sampe kampus sana sekitar 11.40-an, jadi sudah tanggung untuk melanjutkan perjalanan pulang ke rumah, karena sholat Jum’at dah mepet (insaf bro…). Saya memutuskan untuk Sholat Jumat di Masjid Balaikota. Saya berangkat bersamaan dengan Mr. BH (ini inisial murni, jangan ngeres, dia adalah teman saya dari kampus tetangga). Setelah berjalan kaki sekitar 400 meter, sampailah di Masjid. Sesaat setelah melepas sepatu, Mr. BH ngingetin saya:” eh sepatunya dilempar aja, yang kiri ke kanan yang kanan ke kiri” (binun yah..). saya bilang,:” ah gak papa mas”.

Wudlu, sholat sunat, duduk, dengerin kutbah, dan kotak infak kemudian lewat. Inilah yang menjadi awal tragedi. Di saku saya, saat itu uang 1000-an dan 10.000-an. Di dompet ada 400.000-an (jatah BBM 1 minggu, di kala harga saat itu). Sungguh tidak seperti biasanya, saat itu muncul keraguan dalam hati saya, masa sheh infak 10.000, lhah nti makan siangnya gimana. Sudah-lah 1.000 aja, yang laen biasanya juga segitu, pikir saya. Dah, yakin 1.000 aja.

Seperti biasa, setelah selesai sholat Jum’at, baca doa, sholat 2 rakaat, trus keluar… Sesampainya di halaman teras Masjid, saya menuju tempat dimana sepatu saya taruh. Yakin sudah sampai di tempat tujuan, sepatu saya belum juga kelihatan batang hidungnya, mungkin ketendang pikir saya, saya terus mencari-cari, belum juga terlacak. Saya tunggu beberapa saat, tidak juga kelihatan. Akirnya, dengan wajah memelas, saya tinggalkan Masjid sendirian (Mr. BH sudah jalan duluan). Beberapa saat kemudian saya sempat melihat seseorang memakai sepatu muirip sepatu saya. Ini dia sepatu saya, lega hati ini, tapi perasaaan saya ciut, karena jika benar itu sepatu saya, berarti harus siap bertarung. Saya kuntit dia, untuk memastikan bahwa yang dipakai adalah sepatu saya. Semakin mendekat, semakin dekat, ternyata ujung sepatunya beda, hanya bagian belakang saja yang mirip. Bukan kok…bukan sepatu saya.

Saya terus berjalan, bisa dibayangkan, jam 1 panas terik, berjalan di atas aspal super PANAS. Panaaaas, panaaaas, panaaaas sekali, cukup kali ini saja, tidak mau yang kayak bgituan lagi.

Setelah berpayah-2 sekitar 10 menit, akhirnya saya sampai di temat parkir. Ternyata istri saya masih punya gawean, jadi saya harus menunggu. Karena mungkin masih lama, saya kemudian memutuskan untuk membeli sepatu.

Sampai di jalan U, saya parkir, toko kebetulan ada di sebarang jalan. dengan nyek3r (berjalan tanpa alas kaki), di atas panas, nyeberang jalan masuk toko, tetep ny3k3r..!!!

Setelah memilih-2 beberapa saat, datanglah seorang pemuda, ny3k3r persis kayak saya. Penasaran, saya tanya: ” kenapa mas kakinya ? Waah, cilaka nhe, Jumat’an di Masjid U, sepatu malah hilang. terpaksa dheh ny3k3r begini, dan harua beli sepatu. “Waaah, sama tuh dengan saya”, kata saya. Dengan memberanikan diri, saya bertanya kembali, ” mang tadi Mas infak berapa ?” “Saya tidak ngisi kotak Mas, habis uang saya tidak ada yang seribuan”, jawabnya tanpa dosa.

Akhirnya, secara kebetulan, kami menyukai bentuk dan merek sepatu yang sama. hanya beda ukuran saja, saya mah ukuran S, dia ukuran XL (eh pake angka yah.., 36 begitulah, kalo kurang gede ya pake B, dah lumayan thuh). Setelah mbayar di kaser, saya bergegas pulang, pake Sepatu batu bro…. (sayang, uang di dompet jadi tinggal 45.000 saja). Tidak tahu besok bagaimana saya bisa mengisi solar, bisa jadi, saya harus jalan kaki lagi, tidak tanggung-2, jalan kakidari rumah ke kampus bisa sampai 4 jam, jauuuuh nhe, 24 kilo…!!!

Ampuuni saya ya ALLAH, saya sudah tidak ikhlas dalam berinfak, padahal hanya 1.000 perak. Ampunilah diri saya ya ALLAH. Sungguh, tidak sebanding dengan besarnya nikmat yang telah ENGKAU berika kepadaku. Ammpuuuuuun…..mohon ampunanMU ya ALLLAH.

8 Responses to “Peringatan ALLAH …(2)”

  1. 1
    dias Says:

    huahahauhauhauhaua………..
    no komen, dah ngakak ga ketulungan, sampe perut kaku.

    –> Sya banyak stok obat perut, gratitude lagi ?

  2. 2
    deanet Says:

    waduh …
    bner ntu pak … peringatan ..
    ucapkan alhamdulillah aj .. uda diingatkan sama Allah :mrgreen:

    –>Alhamdulillah

  3. 3
    agent Says:

    ceritanya simpel2 aja
    tapi cara ngungkapinnya
    wuhh.. gokil abiz

    –> mood pas mode gokil thuh..

  4. 4
    f14 Says:

    hehehe keren critanya pengalaman yang bagus bisa mengingatkan yang lain. Udah gak ny3Kr lagi kan 😀

    –> Astagfirullah

  5. 5
    Bonitoo Says:

    Ya Allah, ampunilah juga hamba-Mu ini ya Allah.. Hampir senasib kita pak..

    –> Astagfirullah

  6. 6
    adjaya Says:

    kita jangan berburuk sangka bro terhadap allah, menurutku itu karena murni keteledoran dan kekurang hati2an. coba kalau sepatu-nya dititipkan dipenitipan atau dibawa kedalam mesjid dengan kantong keresek, insyaallah aman.
    Seperti kisah sahabat yang membawa unta ke mesjid tetapi tidak diikat tali. Saat itu nabi menyuruh untuk mengikatnya terlebih dahulu.
    Mohon maaf bila ada kata yang salah dan kurang sopan dalam penyampaian.
    wasalam.

    –> Astagfirullah

  7. 7
    Chandra Says:

    😀 kadang memang kita sebagai manusia selalu mempertimbangkan duit sedekah kita. Namun kita harus selalu bersikeras bahwa duit sedekah yang kita berikan adalah iklas dan tanpa mengharapkan balas budi apapun di dunia ini.

    –> Trims Om atas masukkannya… sukses ya !

  8. 8
    Rahmat Miftahul Habib Says:

    Alhamdulillah saya sekali kehilangan sepatu. Di Mustek ugm. Waktu itu cm buka puasa aja. Duh tahu gitu mending pake sandal sama kaos kaki (makanya biar ga dikira aneh kok pake sandal tp pake kaos kaki, jadi ya pake sepatu aja sekalian).
    Sepatu kesayangan sjk sem 3 jhe. Kupake buat KKn juga.

    Tp pulangnya ga nyeker karena saya selalu sedia sandal japit 😀
    Buat jaga2 nek kudanan nang dalan, males jemur sepatu, lagian klo pas musim hujan, ga bakal kering dlm semalem tuh :)

    –> Sedia sandal sebelum ujan !

Leave a Reply

You must be logged in to post a comment.